APA YANG KAU CARI

Sibuk…sibuk… sibuk.. dan sibuk
Kertas berserakan di meja
Telepon berdering setiap waktu
Bertemu dengan para tetamu
Hari berlalu begitu cepat
Belum banyak hal yang diselesaikan
Bahkan minum dan makanpun terlupakan
Emosi naik turun tak tertahankan
Hanya lelah akhirnya yang dirasa

Ah, apa yang kau cari hai manusia!!
Kepuasan?
Harta?
Jabatan?
Penghargaan sesama?

Tak lagi bermakna kesehatan
Tak lagi bermakna arti hidup
Tak lagi bernilai waktu untuk keluarga
Tak lagi bernilai waktu untuk pasangan jiwa
Tak lagi bernilai waktu untuk diri sendiri
Tak lagi ada arti sesama
Tak lagi ada arti persekutuan
Tak lagi teringat apa dan siapa kendali hidup

Di ujung sana
Ada sosok pribadi kuat, sabar dan setia
Menanti diajak duduk sejenak
Menanti diajak bercakap
Menanti untuk mendengar keluh kesah
Menanti memeluk erat melepas kesal
Menanti untuk tertawa bersama
Menanti untuk berbagi segalanya

DIA tidak pernah jauh dari manusia
Hanya manusia mengagungkan egonya
Terbuai dengan segala keakuannya
DIA selalu sedia berbagi dengan manusia
Hanya manusia yang menutup mata dan telinga
Bahkan mengunci rapat pintu hatinya

Ternyata memang kesia-sian bertabur emas dan permata
Terlihat begitu indahnya
Sedangkan Sang Khalik Empunya Hidup dan segala kebutuhanmu
Terlihat bagai remang cahaya yang tak mampu menyinari jalanmu

Ah, apa yang kau cari hai manusia!!

– lelyana yudha

Iklan